Rabu, 14 Oktober 2020

Perang Mu'tah: Khalid bin Walid Memimpin Peperangan & Menggempur Musuh

Peperangan Mu’tah: Khalid Al Walid Memimpin Peperangan.

Setelah ketiga-tiga pahlawan Islam gugur Syahid, bendera Islam diambil alih oleh Thabit bin Arqam iaitu dari keturunan Bani Ijlan. Beliau seterusnya berucap:


“Wahai tentera muslimin, pilihlah seorang di antara kamu untuk memimpin tugas ini.”


Kemudian dijawab oleh mereka : “Kamulah orangnya.”


Lalu berkata Thabit bin Arqam: “Aku tidak boleh.” 


Seterusnya dicadangkan nama Khalid Al Walid. Kemudian bendera itu diserahkan kepada Khalid Al Walid oleh Thabit bin Arqam. Khalid berkata kepada Thabit bin Arqam: “Wahai Thabit kamu lebih tua dari aku dan kamu adalah ahli Badar.”


Jawab Thabit : “Ambil wahai Khalid. Sesungguhnya aku mengambil bendera ini semata-mata untuk diserahkan kepada kamu. Kini bukanlah masanya untuk kita berunding lagi suasana semakin genting dan kamu adalah pakar dalam strategi perang selayaknya kamulah yang memimpin.”


Khalid Al Walid menerima dan mula menyusun semula pasukan tentera muslimin. Posisi tentera muslimin diubah iaitu pasukan dari belakang diletakkan di hadapan dan begitu pula dari hadapan dipindahkan ke belakang. Tujuannya adalah untuk mengelirukan musuh yang menyangka bantuan tentera dari Madinah telah tiba bila melihat tentera muslimin yang berbeza berada diposisinya.


Manakala di Madinah pula Rasulullah telah mendapat khabar dari malaikat tentang apa yang berlaku di medan perang Mu’tah. Baginda menaiki mimbar dan berkata:


“Bendera yang dibawa oleh Zaid, beliau gugur syahid kemudian ianya diambil oleh Jaafar dan beliau gugur syahid lantas diambil oleh Ibnu Rawahah. Ibnu Rawahah pun gugur syahid. Pada masa itu Rasulullah s.a.w berlenang air mata hinggalah bendera Islam dicapai oleh Pedang Allah (Khalid Al Walid) maka dengannya pembukaan pun selamat terlaksana.” 


Baginda kemudian pergi ke rumah Jaafar bin Abi Talib, Baginda memeluk anak-anak Jaafar dan mencium mereka semua. Isteri Jaafar iaitu Asma binti Umais sedang membuat makanan dan telah mempersiapkan anak-anaknya dengan mandian dan wangian. Apabila Asma binti Umais melihat Baginda memeluk anak-anaknya sambil menitiskan air mata maka bertanyalah beliau kepada Baginda,


"Demi ayah dan ibuku Ya Rasulullah. Kenapakah kamu menangis? Adakah apa-apa khabar tentang Jaafar dan kedua saudaranya itu?"


Berkata Baginda: “Ya mereka semua telah syahid.”


Mendengar kata-kata Baginda Asma terus menangis dan anak-anaknya terpaku tidak mengerti apa yang berlaku.


Kemudian Rasulullah s.a.w mengesat airmata dan berdoa: "Ya Allah peliharakanlah anak-anak Jaafar."Ya Allah peliharakanlah keluarga Jaafar."


Kemudian Baginda berkata kepada mereka : "Aku telah melihat Jaafar kini bersama malaikat di Syurga, dikurniakan oleh Allah dua pasang sayap yang masih dibasahi dengan darah.."


Sementara itu di medan perang Khalid Al Walid menyusun strategi perang bagi memastikan musuh merasa gerun dan korban syahid di kalangan Sahabat tidak meningkat. 

Khalid Al Walid Menggempur Musuh

Strategi Khalid Al Walid telah berjaya mengelirukan musuh dari kalangan tentera Rom. Kedudukan dan perubahan bendera tentera muslimin menyebabkan tentera Rom menyangka bantuan ketenteraan dari Madinah telah tiba. Pasukan berkuda pula diarahkan oleh Khalid Al Walid berundur menghala ke Madinah. 


Keesokkan paginya Tentera Rom melihat tentera muslimin ramai terdiri dari muka-muka yang baru. Apabila pasukan berkuda tiba pula iaitu yang diarahkan Khalid Al Walid supaya berundur semalam telah tiba dengan membuat debu-debu berterbangan seolah-olah jumlah pasukan berkuda besar dan sedia untuk bertempur. Keadaan ini telah mengerunkan tentera Rom kerana dengan jumlah tentera muslimin sekarang pun mereka masih tidak boleh ditewaskan bagaimana pula jika bantuan dari Madinah tiba pasti keadaan untuk menang menjadi lebih sukar.


Seterusnya Khalid Al Walid mengarahkan serangan kepada tentera Rom dan peperangan menjadi sangat sengit. Pedang yang digunakan oleh Khalid Al Walid adalah berjumlah sembilan bilah pedang yang patah silih berganti. Manakala Zubair Al Awam menggunakan dua bilah pedang sekaligus dalam pertempuran ini. Tentera Rom tewas dan mati dibunuh dengan pedang Khalid Al Walid dan Zubair Al Awam. Ketakutan menyelubungi tentera Rom melihat ketangkasan dan strategi perang Khalid Al Walid. Musuh mula melarikan diri sedangkan hakikat sebenar tidak bertambah pun jumlah tentera muslimin dari awal mereka memulakan peperangan.


Serangan kali ini telah berjaya membawa tentera muslimin mendekati pasukan tentera Rom. Lalu tentera Rom mengambil langkah dengan berundur kerana tidak mampu bertahan lagi akibat tenteranya yang kucar kacir dan melarikan diri. Ketika ini Khalid Al Walid memberi arahan supaya tentera muslimin berundur secara perlahan-lahan ke belakang. Tentera Rom menjadi hairan ketika mana tentera muslimin menguasai perang mereka tidak terus menyerang bahkan berundur menghala ke Madinah. Pada sangkaan mereka pasti ada strategi perang dan bantuan besar akan datang untuk menyerang mereka. Lalu tentera Rom juga berundur dalam keadaan cemas dan mengarahkan jangan menyerang tentera muslimin lagi.


Khalid Al Walid berundur dengan pasukan tentera muslimin kembali ke Madinah dengan kemenangan bermaruah apabila berjaya menghalau tentera Rom serta menunjukkan kekuatan tentera Islam. Tindakan Khalid Al Walid adalah satu tindakan berani serta bagi menyelamatkan pasukan tenteranya supaya tidak terkepung dan dibunuh dengan mudah oleh tentera Rom kerana jumlah mereka terlalu ramai.


Pasukan tentera muslimin tiba di Madinah dalam keadaan pihak musuh tidak berani mengejar mereka. Ketibaan mereka telah dicemuh oleh beberapa orang penduduk Madinah dengan menabur pasir mengatakan mereka lari dari medan perang. Kata-kata mereka telah didengar oleh Baginda kemudian berkata Baginda : “Mereka bukanlah melarikan diri tetapi akan menyerang kembali dengan izin Allah..”


Jumlah tentera muslimin yang gugur syahid adalah dua belas orang manakala bilangan tentera Rom yang mati adalah tinggi namun tidak diketahui dengan tepat jumlahnya. Dengan kembalinya dengan selamat tentera muslimin dan beredarnya tentera Rom memberikan satu isyarat kemenangan kepada tentera muslimin yang kecil jumlahnya menentang tentera Rom yang terlalu besar jumlahnya. 



EmoticonEmoticon