Caramantap

Perbedaan Model dan Strategi Pembelajaran

×

Perbedaan Model dan Strategi Pembelajaran

Share this article

Belajar adalah suatu proses yang tidak hanya terjadi di lingkungan sekolah atau kampus, tapi bisa terjadi di mana saja dan kapan saja. Ada banyak cara untuk mempelajari suatu konsep atau ilmu, salah satunya adalah dengan menggunakan model pembelajaran dan strategi pembelajaran. Meskipun terdengar mirip, sebenarnya terdapat perbedaan yang signifikan antara keduanya. Pada artikel ini, kita akan membahas perbedaan antara model dan strategi pembelajaran.

Perbedaan Model dan Strategi Pembelajaran

Model pembelajaran adalah suatu cara untuk menyampaikan informasi atau ilmu kepada siswa dengan menggunakan pendekatan tertentu. Model pembelajaran ini bisa berupa ceramah, diskusi, presentasi, atau praktikum. Model pembelajaran bertujuan untuk membantu siswa memahami konsep atau ilmu yang diajarkan dengan cara yang lebih efektif dan efisien.

Sedangkan strategi pembelajaran adalah suatu cara atau metode yang digunakan oleh guru untuk membantu siswa belajar. Strategi pembelajaran bisa berupa pembelajaran kooperatif, pembelajaran berbasis masalah, atau pembelajaran berbasis proyek. Strategi pembelajaran bertujuan untuk membantu siswa meningkatkan kemampuan belajar dan memperoleh hasil yang lebih baik.

Contoh Model Pembelajaran

Berikut ini adalah beberapa contoh model pembelajaran yang sering digunakan di lingkungan sekolah atau kampus:

Pos Terkait:  Cara Menerima Pertemanan di ML

Ceramah

Ceramah adalah model pembelajaran yang paling umum. Dalam model ini, guru menyampaikan informasi atau ilmu kepada siswa dengan cara berbicara. Ceramah biasanya dilakukan di depan kelas dan guru adalah satu-satunya yang berbicara.

Presentasi

Presentasi adalah model pembelajaran di mana siswa diberikan kesempatan untuk menyampaikan informasi atau ilmu yang telah dipelajari di depan kelas. Tujuannya adalah untuk meningkatkan kemampuan berbicara dan menyampaikan informasi.

Praktikum

Praktikum adalah model pembelajaran di mana siswa melakukan tindakan atau praktik secara langsung. Tujuannya adalah untuk meningkatkan kemampuan praktis siswa dan memperkuat pemahaman mereka tentang konsep atau ilmu yang diajarkan.

Contoh Strategi Pembelajaran

Berikut ini adalah beberapa contoh strategi pembelajaran yang sering digunakan di lingkungan sekolah atau kampus:

Pembelajaran Kooperatif

Pembelajaran kooperatif adalah strategi pembelajaran di mana siswa bekerja sama dalam kelompok kecil untuk menyelesaikan tugas-tugas akademik. Tujuannya adalah untuk meningkatkan kemampuan kerjasama dan keterampilan sosial siswa.

Pembelajaran Berbasis Masalah

Pembelajaran berbasis masalah adalah strategi pembelajaran di mana siswa diminta untuk memecahkan masalah yang nyata. Tujuannya adalah untuk meningkatkan kemampuan berpikir kritis dan kreatif siswa.

Pembelajaran Berbasis Proyek

Pembelajaran berbasis proyek adalah strategi pembelajaran di mana siswa diminta untuk menciptakan produk atau karya yang nyata. Tujuannya adalah untuk meningkatkan kemampuan praktis dan kreatif siswa.

Pos Terkait:  Cara Main Olymp Trade Agar Menang: Panduan Lengkap

Kesimpulan

Dari uraian di atas, dapat disimpulkan bahwa model pembelajaran dan strategi pembelajaran memiliki perbedaan yang signifikan. Model pembelajaran fokus pada cara menyampaikan informasi atau ilmu kepada siswa, sedangkan strategi pembelajaran fokus pada cara membantu siswa belajar. Keduanya memiliki kelebihan dan kekurangan masing-masing, sehingga guru perlu memilih model dan strategi pembelajaran yang tepat untuk mencapai tujuan pembelajaran yang diinginkan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

close