Caramantap

Perbedaan Sistem Terbuka, Tertutup, dan Terisolasi

×

Perbedaan Sistem Terbuka, Tertutup, dan Terisolasi

Share this article

Sistem dapat diartikan sebagai kumpulan elemen yang saling berinteraksi untuk mencapai suatu tujuan. Ada tiga jenis sistem yang umum dikenal, yaitu sistem terbuka, sistem tertutup, dan sistem terisolasi. Ketiga jenis sistem ini memiliki perbedaan yang signifikan dalam hal sifat, karakteristik, dan fungsi. Mari kita bahas lebih lanjut perbedaan antara sistem terbuka, sistem tertutup, dan sistem terisolasi.

Sistem Terbuka

Sistem terbuka adalah sistem yang dapat menerima masukan dari lingkungan dan memberikan keluaran atau output ke lingkungan. Dalam sistem terbuka, ada interaksi terus-menerus antara sistem dan lingkungannya. Contoh dari sistem terbuka adalah manusia, hewan, dan tumbuhan.

Dalam sistem terbuka, masukan yang diterima oleh sistem dapat berupa energi, sumber daya, informasi, dan lain sebagainya. Keluaran yang dihasilkan oleh sistem juga dapat berupa energi, produk, limbah, atau informasi. Sistem terbuka dapat beradaptasi dengan lingkungannya dan mengubah perilakunya sesuai dengan perubahan lingkungan.

Sistem Tertutup

Sistem tertutup adalah sistem yang tidak menerima masukan dari lingkungan dan tidak memberikan keluaran ke lingkungan. Dalam sistem tertutup, tidak ada interaksi dengan lingkungan. Contoh dari sistem tertutup adalah bola yang terisolasi di ruang hampa udara.

Pos Terkait:  Cara Menjadikan Pulsa Menjadi Uang

Dalam sistem tertutup, energi dapat dipertahankan tetapi tidak dapat bertukar dengan lingkungan. Sistem tertutup membutuhkan energi untuk mempertahankan kegiatan internalnya, tetapi tidak dapat memperoleh energi dari lingkungan. Oleh karena itu, sistem tertutup cenderung menuju keseimbangan dan tidak berubah secara signifikan.

Sistem Terisolasi

Sistem terisolasi adalah sistem yang tidak menerima masukan dari lingkungan dan tidak memberikan keluaran ke lingkungan. Dalam sistem terisolasi, tidak ada interaksi dengan lingkungan dan tidak ada pertukaran energi. Contoh dari sistem terisolasi adalah termos yang digunakan untuk menyimpan minuman panas atau dingin.

Sebagai sistem tertutup, sistem terisolasi mempertahankan energinya sendiri, tetapi tidak dapat memperoleh energi dari lingkungan. Namun, sistem terisolasi berbeda dari sistem tertutup karena tidak dapat mempertahankan suhu yang sama secara konstan. Sistem terisolasi cenderung kehilangan energi dari waktu ke waktu dan menuju ke keseimbangan termal dengan lingkungan sekitarnya.

Kesimpulan

Perbedaan antara sistem terbuka, sistem tertutup, dan sistem terisolasi dapat disimpulkan sebagai berikut:

Pos Terkait:  Bocoran Spesifikasi Samsung Galaxy A33, Dijual dengan Harga Terjangkau

Dalam dunia teknologi dan industri, pemahaman tentang perbedaan antara sistem terbuka, sistem tertutup, dan sistem terisolasi sangat penting dalam mengembangkan dan merancang sistem yang efektif dan efisien.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

close