Caramantap

Jelaskan Perbedaan Sifat Ekstensif dan Sifat Intensif Zat

×

Jelaskan Perbedaan Sifat Ekstensif dan Sifat Intensif Zat

Share this article

Setiap zat mempunyai karakteristik yang berbeda-beda. Salah satu cara untuk mengidentifikasi suatu zat adalah dengan mempelajari sifat-sifatnya. Secara umum, sifat zat dapat dibagi menjadi dua, yaitu sifat ekstensif dan sifat intensif. Apa itu sifat ekstensif dan sifat intensif zat? Berikut penjelasannya.

Sifat Ekstensif Zat

Sifat ekstensif zat adalah sifat yang tergantung pada jumlah zat yang ada. Artinya, semakin banyak zat, semakin besar sifat ekstensifnya. Contoh sifat ekstensif adalah massa, volume, dan panjang. Mari kita lihat contoh sifat ekstensif berikut ini.

Misalkan Anda memiliki sepotong besi dengan massa 1 kilogram. Jika Anda membeli sepotong besi yang lebih besar dengan massa 2 kilogram, maka massa besi yang Anda miliki menjadi dua kali lipat. Begitu pula dengan volume dan panjangnya.

Dalam kimia, sifat ekstensif sering digunakan untuk mengukur jumlah zat. Contohnya, untuk mengukur massa 1 mol oksigen, Anda harus menimbang 32 gram oksigen. Jika Anda ingin membuat 2 mol oksigen, maka massa yang Anda butuhkan adalah 64 gram. Karena itu, sifat ekstensif sangat penting dalam kimia.

Pos Terkait:  Cara Memainkan Mandolin Gambar

Sifat Intensif Zat

Sifat intensif zat adalah sifat yang tidak tergantung pada jumlah zat yang ada. Artinya, sifat intensif zat tidak berubah meskipun jumlah zat bertambah atau berkurang. Contoh sifat intensif adalah titik lebur, titik didih, densitas, warna, bau, dan rasa. Mari kita lihat contoh sifat intensif berikut ini.

Misalkan Anda memiliki sebotol air dengan volume 1 liter. Jika Anda menambahkan air ke dalam botol tersebut, maka volume air akan bertambah. Namun, sifat-sifat intensif air seperti warna, bau, dan rasa tidak berubah. Begitu pula dengan densitas, titik lebur, dan titik didihnya.

Dalam kimia, sifat intensif sering digunakan untuk mengidentifikasi zat. Contohnya, jika Anda ingin mengetahui apakah suatu zat adalah air atau tidak, Anda dapat memeriksa sifat-sifat intensifnya seperti titik didih dan densitas. Jika sifat-sifat tersebut cocok dengan sifat-sifat air, maka zat tersebut dapat dikatakan sebagai air.

Perbedaan Sifat Ekstensif dan Sifat Intensif Zat

Perbedaan utama antara sifat ekstensif dan sifat intensif zat adalah:

  • Sifat ekstensif tergantung pada jumlah zat, sedangkan sifat intensif tidak tergantung pada jumlah zat.
  • Sifat ekstensif dapat digunakan untuk mengukur jumlah zat, sedangkan sifat intensif dapat digunakan untuk mengidentifikasi zat.
  • Contoh sifat ekstensif adalah massa, volume, dan panjang, sedangkan contoh sifat intensif adalah titik lebur, titik didih, densitas, warna, bau, dan rasa.
Pos Terkait:  Cara Menonton Live di Twitter

Kesimpulan

Dalam kimia, sifat zat dapat dibagi menjadi dua, yaitu sifat ekstensif dan sifat intensif. Sifat ekstensif tergantung pada jumlah zat, sedangkan sifat intensif tidak tergantung pada jumlah zat. Contoh sifat ekstensif adalah massa, volume, dan panjang, sedangkan contoh sifat intensif adalah titik lebur, titik didih, densitas, warna, bau, dan rasa. Keduanya memiliki peran yang penting dalam mengidentifikasi suatu zat dalam kimia.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

close