Caramantap

Jelaskan Perkembangan Ilmu Sosiologi di Indonesia

×

Jelaskan Perkembangan Ilmu Sosiologi di Indonesia

Share this article

Sejak awal abad ke-20, ilmu sosiologi telah mulai berkembang di Indonesia. Pada masa itu, para intelektual Indonesia mulai tertarik dengan konsep-konsep sosial yang dikembangkan oleh para ahli sosiologi di luar negeri. Namun, perkembangan ilmu sosiologi di Indonesia tidaklah mudah. Ada banyak hambatan yang harus dihadapi, seperti minimnya dana dan infrastruktur yang memadai untuk penelitian.

Pengenalan Ilmu Sosiologi di Indonesia

Ilmu sosiologi mulai dikenal di Indonesia pada awal abad ke-20, ketika para intelektual Indonesia mulai mempelajari konsep-konsep sosial dari luar negeri. Pada masa itu, ilmu sosiologi masih sangat baru dan belum banyak dikenal di Indonesia. Namun, para intelektual Indonesia yang tertarik dengan ilmu sosiologi terus mengembangkan konsep-konsep sosial tersebut.

Pada tahun 1924, Soekarno, salah satu tokoh kemerdekaan Indonesia, mengadakan kuliah umum tentang ilmu sosial di Hindia Belanda. Kuliah tersebut menjadi awal perkembangan ilmu sosiologi di Indonesia.

Perkembangan Ilmu Sosiologi di Era Kolonial

Pada masa kolonial, ilmu sosiologi di Indonesia masih terkait erat dengan penjajahan Belanda. Banyak penelitian sosiologi yang dilakukan pada masa itu berkaitan dengan kehidupan sosial masyarakat pribumi dan hubungan antara masyarakat pribumi dengan pemerintah kolonial. Beberapa ahli sosiologi Belanda yang bekerja di Indonesia pada masa itu antara lain J.C. Anceaux, J.P. Kleiweg de Zwaan, dan C. van Vollenhoven.

Pos Terkait:  Cara Melihat Kalender Shopee

Perkembangan ilmu sosiologi pada masa kolonial cukup lambat karena adanya konflik kepentingan antara peneliti Belanda dan masyarakat pribumi. Peneliti Belanda cenderung menganggap masyarakat pribumi sebagai objek penelitian, sementara masyarakat pribumi merasa bahwa penelitian tersebut tidak relevan dengan kebutuhan mereka.

Perkembangan Ilmu Sosiologi di Era Kemerdekaan

Setelah Indonesia merdeka pada tahun 1945, perkembangan ilmu sosiologi menjadi lebih cepat. Pada masa ini, ilmu sosiologi mulai berkembang menjadi ilmu yang lebih mandiri dan terpisah dari ilmu sosiologi di Belanda.

Beberapa tokoh penting dalam perkembangan ilmu sosiologi di Indonesia pada masa kemerdekaan antara lain Soerjono Soekanto, Koentjaraningrat, dan Mochtar Lubis. Soerjono Soekanto adalah seorang ahli sosiologi yang terkenal dengan karyanya yang berjudul “Sosiologi Suatu Pengantar” yang menjadi buku teks sosiologi di Indonesia. Koentjaraningrat adalah seorang antropolog dan sosiolog yang terkenal dengan karyanya tentang kebudayaan Jawa. Mochtar Lubis adalah seorang jurnalis dan sosiolog yang terkenal dengan karyanya yang mengkritik kebijakan pemerintah Indonesia pada masa itu.

Perkembangan Ilmu Sosiologi di Era Orde Baru

Pada era Orde Baru, perkembangan ilmu sosiologi di Indonesia mengalami kemajuan yang cukup signifikan. Pemerintah Orde Baru memandang ilmu sosiologi sebagai ilmu yang penting dalam pembangunan nasional. Oleh karena itu, pemerintah memberikan dukungan finansial dan infrastruktur yang memadai untuk pengembangan ilmu sosiologi di Indonesia.

Pos Terkait:  Cara Bayar PDAM Lewat BRI Mobile (BRIMO)

Pada masa ini, ilmu sosiologi di Indonesia mulai berkembang menjadi ilmu yang lebih terapan. Banyak penelitian sosiologi yang dilakukan pada masa itu berkaitan dengan pembangunan ekonomi, politik, dan sosial di Indonesia. Beberapa tokoh penting dalam perkembangan ilmu sosiologi di Indonesia pada masa Orde Baru antara lain Miriam Budiardjo, Benny Giay, dan Arief Budiman.

Perkembangan Ilmu Sosiologi di Era Reformasi

Pada era Reformasi, perkembangan ilmu sosiologi di Indonesia semakin berkembang pesat. Pemerintah Reformasi mengakui pentingnya ilmu sosiologi sebagai ilmu yang dapat membantu pembangunan nasional. Oleh karena itu, pemerintah memberikan dukungan finansial dan infrastruktur yang memadai untuk pengembangan ilmu sosiologi di Indonesia.

Pada masa ini, ilmu sosiologi di Indonesia mulai berkembang menjadi ilmu yang lebih kritis dan berorientasi pada masalah-masalah sosial yang dihadapi oleh masyarakat Indonesia. Banyak penelitian sosiologi yang dilakukan pada masa itu berkaitan dengan isu-isu sosial seperti kemiskinan, pendidikan, kesehatan, dan lingkungan hidup. Beberapa tokoh penting dalam perkembangan ilmu sosiologi di Indonesia pada masa Reformasi antara lain Selo Soemardjan, Arief Budiman, dan Riwanto Tirtosudarmo.

Kesimpulan

Perkembangan ilmu sosiologi di Indonesia telah mengalami berbagai perubahan dari masa ke masa. Dari masa kolonial hingga masa kemerdekaan, perkembangan ilmu sosiologi di Indonesia masih sangat terkait dengan penjajahan Belanda. Namun, pada era kemerdekaan dan Orde Baru, perkembangan ilmu sosiologi di Indonesia menjadi lebih mandiri dan terpisah dari ilmu sosiologi di Belanda. Pada era Reformasi, perkembangan ilmu sosiologi di Indonesia semakin berkembang pesat dan berorientasi pada masalah-masalah sosial yang dihadapi oleh masyarakat Indonesia. Meskipun demikian, masih banyak hambatan yang harus dihadapi dalam pengembangan ilmu sosiologi di Indonesia, seperti minimnya dana dan infrastruktur yang memadai untuk penelitian.

Pos Terkait:  Pengguna iPhone iOS 8 Tak Bisa Pakai WhatsApp Lagi, Waduh!
close