Caramantap

Ciri-Ciri Surat Undangan Setengah Resmi

×

Ciri-Ciri Surat Undangan Setengah Resmi

Share this article

Jika Anda sering menerima undangan yang terlihat kurang resmi, mungkin Anda bertanya-tanya apa sebenarnya yang membedakan surat undangan formal dan setengah resmi. Surat undangan setengah resmi adalah jenis surat undangan yang tidak terlalu formal tetapi tetap memiliki karakteristik tertentu yang membedakannya dari surat undangan informal. Di bawah ini adalah ciri-ciri dari surat undangan setengah resmi.

1. Penggunaan Kata “Undangan”

Ciri pertama dari surat undangan setengah resmi adalah penggunaan kata “undangan” di bagian awal surat. Ini menunjukkan bahwa surat tersebut adalah undangan dan bukan surat biasa.

2. Bentuk Surat

Surat undangan setengah resmi biasanya memiliki bentuk yang sama dengan surat formal, yaitu terdiri dari kepala surat, tanggal, dan alamat penerima. Namun, surat undangan setengah resmi biasanya tidak menggunakan tanda seru (!) atau tanda baca yang terlalu banyak.

Pos Terkait:  Apakah Samsung A5 2016 Anti Air?

3. Bahasa yang Digunakan

Bahasa yang digunakan dalam surat undangan setengah resmi cenderung lebih santai daripada surat formal. Namun, bahasa yang digunakan tetap sopan dan tidak terlalu akrab. Selain itu, bahasa yang digunakan tidak terlalu formal seperti pada surat undangan resmi.

4. Isi Surat

Isi surat undangan setengah resmi biasanya lebih singkat daripada surat undangan formal. Namun, isi surat tetap memberikan informasi yang jelas dan lengkap tentang acara yang akan diadakan.

5. Tidak Menggunakan Stempel Resmi

Surat undangan setengah resmi biasanya tidak menggunakan stempel resmi. Hal ini menunjukkan bahwa surat tersebut bukanlah surat undangan resmi.

6. Tidak Menggunakan Bahasa yang Terlalu Formal

Surat undangan setengah resmi tidak menggunakan bahasa yang terlalu formal. Hal ini menunjukkan bahwa surat tersebut lebih santai dari surat undangan formal.

7. Tidak Menggunakan Kata “Sangat Mengharapkan Kehadiran Anda”

Surat undangan setengah resmi tidak menggunakan kata “sangat mengharapkan kehadiran Anda” karena hal ini terlalu formal. Sebagai gantinya, surat undangan setengah resmi biasanya menggunakan kalimat yang lebih santai seperti “kami akan senang jika Anda bisa hadir”.

8. Tidak Menggunakan Bahasa yang Terlalu Akrab

Surat undangan setengah resmi tidak menggunakan bahasa yang terlalu akrab seperti pada surat undangan informal. Bahasa yang digunakan tetap sopan dan tidak terlalu akrab.

9. Tidak Menggunakan Bahasa yang Terlalu Berlebihan

Surat undangan setengah resmi tidak menggunakan bahasa yang terlalu berlebihan. Bahasa yang digunakan tetap sederhana dan mudah dipahami.

10. Tidak Menggunakan Tanda Seru (!) Terlalu Banyak

Surat undangan setengah resmi tidak menggunakan tanda seru (!) terlalu banyak. Hal ini menunjukkan bahwa surat tersebut bukanlah surat undangan formal yang memerlukan tanda seru (!) yang banyak.

11. Tidak Menggunakan Bahasa yang Terlalu Formal

Surat undangan setengah resmi tidak menggunakan bahasa yang terlalu formal seperti pada surat undangan formal. Bahasa yang digunakan lebih santai dan tidak terlalu kaku.

12. Isi Surat yang Singkat

Surat undangan setengah resmi memiliki isi surat yang singkat dan tidak terlalu panjang. Hal ini menunjukkan bahwa surat tersebut lebih santai dan tidak terlalu formal.

Pos Terkait:  The Medium Apakah Kisah Nyata?

13. Tidak Menggunakan Tanda Baca yang Terlalu Banyak

Surat undangan setengah resmi tidak menggunakan tanda baca yang terlalu banyak. Hal ini menunjukkan bahwa surat tersebut lebih santai dan tidak terlalu formal.

14. Tidak Menggunakan Bahasa yang Terlalu Kaku

Surat undangan setengah resmi tidak menggunakan bahasa yang terlalu kaku seperti pada surat undangan formal. Bahasa yang digunakan lebih santai dan mudah dipahami.

15. Tidak Menggunakan Kalimat yang Terlalu Panjang

Surat undangan setengah resmi tidak menggunakan kalimat yang terlalu panjang. Isi surat ditulis dengan kalimat yang singkat dan padat.

16. Tidak Menggunakan Bahasa yang Terlalu Keras

Surat undangan setengah resmi tidak menggunakan bahasa yang terlalu keras seperti pada surat undangan formal. Bahasa yang digunakan lebih santai dan tidak terlalu menekan.

17. Tidak Menggunakan Bahasa yang Terlalu Lembut

Surat undangan setengah resmi tidak menggunakan bahasa yang terlalu lembut seperti pada surat undangan informal. Bahasa yang digunakan tetap sopan dan tidak terlalu akrab.

18. Tidak Menggunakan Bahasa yang Terlalu Berbunga-bunga

Surat undangan setengah resmi tidak menggunakan bahasa yang terlalu berbunga-bunga. Bahasa yang digunakan tetap sederhana dan mudah dipahami.

19. Tidak Menggunakan Bahasa yang Terlalu Formal

Surat undangan setengah resmi tidak menggunakan bahasa yang terlalu formal seperti pada surat undangan formal. Bahasa yang digunakan lebih santai dan tidak terlalu kaku.

20. Surat Undangan yang Dikirimkan Melalui Email

Surat undangan setengah resmi biasanya dikirimkan melalui email. Hal ini menunjukkan bahwa surat tersebut tidak terlalu formal.

21. Tidak Menggunakan Bahasa yang Terlalu Akrab

Surat undangan setengah resmi tidak menggunakan bahasa yang terlalu akrab seperti pada surat undangan informal. Bahasa yang digunakan tetap sopan dan tidak terlalu akrab.

22. Tidak Menggunakan Bahasa yang Terlalu Formal

Surat undangan setengah resmi tidak menggunakan bahasa yang terlalu formal seperti pada surat undangan formal. Bahasa yang digunakan lebih santai dan tidak terlalu kaku.

Pos Terkait:  Cara Melihat Orang yang Kepoin FB Kita di HP

23. Tidak Menggunakan Bahasa yang Terlalu Keras

Surat undangan setengah resmi tidak menggunakan bahasa yang terlalu keras seperti pada surat undangan formal. Bahasa yang digunakan lebih santai dan tidak terlalu menekan.

24. Tidak Menggunakan Bahasa yang Terlalu Lembut

Surat undangan setengah resmi tidak menggunakan bahasa yang terlalu lembut seperti pada surat undangan informal. Bahasa yang digunakan tetap sopan dan tidak terlalu akrab.

25. Tidak Menggunakan Bahasa yang Terlalu Berbunga-bunga

Surat undangan setengah resmi tidak menggunakan bahasa yang terlalu berbunga-bunga. Bahasa yang digunakan tetap sederhana dan mudah dipahami.

26. Tidak Menggunakan Bahasa yang Terlalu Formal

Surat undangan setengah resmi tidak menggunakan bahasa yang terlalu formal seperti pada surat undangan formal. Bahasa yang digunakan lebih santai dan tidak terlalu kaku.

27. Surat Undangan yang Dikirimkan Melalui Surat Biasa

Surat undangan setengah resmi biasanya dikirimkan melalui surat biasa. Hal ini menunjukkan bahwa surat tersebut bukanlah surat undangan formal.

28. Tidak Menggunakan Bahasa yang Terlalu Akrab

Surat undangan setengah resmi tidak menggunakan bahasa yang terlalu akrab seperti pada surat undangan informal. Bahasa yang digunakan tetap sopan dan tidak terlalu akrab.

29. Tidak Menggunakan Bahasa yang Terlalu Formal

Surat undangan setengah resmi tidak menggunakan bahasa yang terlalu formal seperti pada surat undangan formal. Bahasa yang digunakan lebih santai dan tidak terlalu kaku.

30. Tidak Menggunakan Bahasa yang Terlalu Keras

Surat undangan setengah resmi tidak menggunakan bahasa yang terlalu keras seperti pada surat undangan formal. Bahasa yang digunakan lebih santai dan tidak terlalu menekan.

Kesimpulan

Surat undangan setengah resmi memiliki ciri-ciri yang membedakannya dari surat undangan formal dan informal. Surat undangan setengah resmi biasanya menggunakan bahasa yang santai tetapi tetap sopan, tidak terlalu formal, dan tidak terlalu akrab. Surat undangan setengah resmi biasanya dikirimkan melalui email atau surat biasa dan tidak menggunakan stempel resmi. Semoga informasi ini dapat membantu Anda membedakan antara surat undangan formal, setengah resmi, dan informal.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

close