Minggu, 26 Juli 2020

Inilah Bukti keagungan & Kemulyaan Nabi Muhammad Saw

Bukti keagungan & Kemulyaan Nabi Muhammad Saw


Nabi Muhammad adalah Rasul akhir zaman. Kelebihan yang dimiliki oleh Baginda tidak dapat ditandingi oleh mana-mana manusia. Maka tidak layak bagi mana-mana muslim yang menuntut sanjungan melebihi sanjungan kepada Baginda. Para ilmuan yang mempunyai ramai pengikut tidak sesekali patut merasakan kemuliaan setaraf dengan Baginda. Begitu juga para pengikut ilmuan jangan sesekali meletakkan mana-mana tokoh setanding dengan Rasulullah s.a.w.

Allah memuliakan Baginda sehingga diperintahkan ummatnya berselawat keatas Baginda. Lihat firman Allah,

إِنَّ اللَّهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ ۚ يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيمًا

Maksudnya : Sesungguhnya Allah dan malaikat-malaikatNya berselawat untuk Nabi. Wahai orang-orang yang beriman, berselawatlah kamu untuk Nabi dan ucapkanlah salam penghormatan kepadanya. (Al Ahzab 33:56) 

قَالَ الْبُخَارِيُّ -عِنْدَ تَفْسِيرِ هَذِهِ الْآيَةِ -: حَدَّثَنَا سَعِيدُ بْنُ يَحْيَى بْنِ سَعِيدٍ، حَدَّثَنَا أَبِي، عَنْ مِسْعَر، عَنِ الْحَكَمِ، عَنِ ابْنِ أَبِي لَيْلَى، عَنْ كَعْبِ بْنِ عُجْرَة قَالَ: قِيلَ: يَا رَسُولَ اللَّهِ، أَمَّا السَّلَامُ عَلَيْكَ فَقد عَرَفْنَاهُ، فَكَيْفَ الصَّلَاةُ؟ فَقَالَ: "قُولُوا: اللَّهُمَّ، صِلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ، وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ، [كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى آلِ إِبْرَاهِيمَ، إِنَّكَ حَمِيدٌ مَجِيدٌ. اللَّهُمَّ، بَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ] كَمَا بَارَكْتَ عَلَى آلِ إِبْرَاهِيمَ، إِنَّكَ حَمِيدٌ مَجِيدٌ"

Maksudnya : Imam Bukhari di dalam tafsir ayat ini mengatakan, telah menceritakan kepada kami Sa'id ibnu Yahya ibnu Sa'id, telah menceritakan kepada kami ayahku, dari Mis'ar, dari Al-Hakam, dari Ibnu Abu Laila, dari Ka'b ibnu Ujrah yang menceritakan bahwa pernah ditanyakan kepada Rasulullah, "Wahai Rasulullah, adapun cara mengucapkan salam penghormatan kepadamu kami sudah mengetahuinya. Maka bagaimanakah cara berselawat untukmu?" Rasulullah Saw. menjawab: Ucapkanlah, Ya Allah, limpahkanlah selawat kepada Muhammad dan keluarganya, sebagaimana telah Engkau limpahkan selawat kepada keluarga Ibrahim. Sesungguhnya Engkau Maha Terpuji lagi Maha Agung. Ya Allah, limpahkanlah keberkatan kepada Muhammad dan keluarganya, sebagaimana telah Engkau limpahkan keberkatan kepada keluarga Ibrahim. Sesungguhnya Engkau Maha Terpuji lagi Maha Agung (Mulia).

Abu Abdillah Imam Ja’far al-Shadiq ditanya tentang firman Allah, “Sesungguhnya Allah dan malaikat-malaikatNya berselawat untuk Nabi. Hai orang-orang beriman, berselawatlah kepadanya dan ucapkanlah selamat dengan sebaik-baik selamat.” 

Ia berkata, “Selawat dari Allah adalah rahmat, dari malaikat adalah sanjungan dan dari manusia adalah doa. Adapun firmanNya, “wa sallimu taslim-an”, sesungguhnya bermakna redha pada beliau dalam apa yang datang dari beliau.” 

Perawi bertanya, “Lantas bagaimana kita berselawat kepada Muhammad dan keluarga beliau?” 
Imam Ja’far menjawab, “Hendaknya kamu mengatakan, 

«صَلَوَاتُ اللَّهِ وَ صَلَوَاتُ مَلَائِکَتِهِ وَ أَنْبِیَائِهِ وَ رُسُلِهِ وَ جَمِیعِ خَلْقِهِ عَلَى مُحَمَّدٍ وَ آلِ مُحَمَّدٍ وَ السَّلَامُ عَلَیْهِ وَ عَلَیْهِمْ وَ رَحْمَهُ اللَّهِ وَ بَرَکَاتُهُ» 

Perawi bertanya lagi, “Dan apa pahala orang yang berselawat kepada Nabi dan keluarga beliau dengan selawat cara tadi?” 
Imam Ja’far menjawab, “Keluar darinya dosa-dosa, demi Allah seperti di hari ia dilahirkan ibunya.” (Ma’ānī al-Akhbār, hlm. 368).

Begitu tinggi peghormatan Allah kepada Rasulullah s.a.w maka sewajarnya sosok tubuh ini dikenali dengan lebih dekat dalam jiwa setiap muslim.

Insya Allah kisah ini akan bersambung lagi. Jangan ketinggalan membacanya teman.


EmoticonEmoticon