Caramantap

Perbedaan DNA dan RNA dalam Bentuk Tabel

×

Perbedaan DNA dan RNA dalam Bentuk Tabel

Share this article

DNA dan RNA merupakan dua jenis asam nukleat yang banyak ditemukan dalam sel makhluk hidup. Meskipun keduanya serupa dalam beberapa hal, namun keduanya memiliki perbedaan yang signifikan. Berikut adalah perbedaan DNA dan RNA dalam bentuk tabel.

1. Struktur

DNA memiliki struktur heliks ganda yang terdiri dari dua untai polinukleotida yang saling berpasangan. Sementara itu, RNA memiliki struktur heliks tunggal yang terdiri dari satu untai polinukleotida.

2. Basa Nitrogen

DNA terdiri dari empat basa nitrogen, yaitu adenin (A), timin (T), guanin (G), dan sitosin (C). Sedangkan RNA terdiri dari empat basa nitrogen juga, yaitu adenin (A), urasil (U), guanin (G), dan sitosin (C). Perbedaan utama adalah bahwa RNA menggunakan urasil (U) sebagai pengganti timin (T) yang ditemukan dalam DNA.

3. Fungsi

DNA adalah materi genetik yang bertanggung jawab untuk pewarisan sifat dari satu generasi ke generasi berikutnya. Sementara itu, RNA berperan dalam sintesis protein dan pengiriman informasi genetik dari DNA ke ribosom.

Pos Terkait:  Bagaimana Cara Membagi Dua Kelompok dalam Sebuah Permainan Tradisional

4. Stabilitas

DNA lebih stabil daripada RNA karena memiliki struktur heliks ganda yang melindungi polinukleotida dari kerusakan. RNA lebih rentan terhadap kerusakan karena hanya memiliki satu untai polinukleotida.

5. Lokasi

DNA ditemukan di dalam inti sel, sedangkan RNA dapat ditemukan di dalam inti sel dan juga di sitoplasma.

6. Ukuran

Ukuran DNA lebih panjang daripada RNA. Sebagai contoh, manusia rata-rata memiliki DNA sepanjang 3 miliar pasangan basa, sedangkan RNA hanya terdiri dari beberapa ribu pasangan basa.

7. Jenis

Terdapat tiga jenis RNA, yaitu RNA messenger (mRNA), RNA transfer (tRNA), dan RNA ribosomal (rRNA). Sementara itu, hanya ada satu jenis DNA yang ditemukan dalam sel hidup.

8. Peran dalam Penyakit

Perubahan dalam struktur atau fungsi DNA dapat menyebabkan berbagai jenis penyakit, seperti kanker. Sementara itu, penyakit seperti HIV disebabkan oleh virus RNA.

9. Perubahan Genetik

Perubahan dalam struktur DNA dapat menyebabkan mutasi genetik yang dapat membawa dampak negatif atau positif pada organisme. Sementara itu, perubahan RNA tidak dapat membawa dampak mutasi genetik.

10. Masa Hidup

RNA memiliki masa hidup yang lebih singkat daripada DNA. RNA hanya bertahan selama beberapa jam atau hari, sedangkan DNA dapat bertahan selama bertahun-tahun.

Pos Terkait:  Apa Perbedaan Agresif dan Sensitif?

11. Metode Penggandaan

Proses penggandaan DNA disebut sebagai replikasi, sedangkan proses penggandaan RNA disebut sebagai transkripsi.

12. Polimerase

Protein yang digunakan untuk mereplikasi DNA disebut sebagai DNA polimerase, sedangkan protein yang digunakan untuk mentranskripsi RNA disebut sebagai RNA polimerase.

13. Jenis Binding

Proses pembentukan pasangan basa antara dua untai polinukleotida pada DNA disebut sebagai ikatan hidrogen. Sementara itu, proses pembentukan pasangan basa pada RNA disebut sebagai ikatan basa.

14. Gugus Karboksil

Hanya RNA yang memiliki gugus karboksil pada ujung 3.

15. Sintesis Protein

RNA berperan dalam sintesis protein, sedangkan DNA tidak langsung terlibat dalam proses ini.

16. Jenis Gula

Polinukleotida dalam DNA mengandung 2-deoksiribosa sebagai gula, sedangkan polinukleotida dalam RNA mengandung ribosa sebagai gula.

17. Kepadatan

DNA memiliki kepadatan yang lebih tinggi daripada RNA karena memiliki struktur heliks ganda yang lebih rapat.

18. Keteraturan

Struktur DNA lebih teratur dan konsisten dalam urutan basa daripada struktur RNA.

19. Pemrosesan

RNA mengalami proses pemrosesan setelah transkripsi, sedangkan DNA tidak mengalami proses pemrosesan ini.

20. Kelengkapan

Seluruh genom suatu organisme terdapat dalam DNA, sedangkan hanya sejumlah kecil gen yang terdapat dalam RNA.

21. Pengkodean

RNA dapat mengkode informasi genetik, sedangkan DNA tidak memiliki kemampuan ini secara langsung.

22. Jenis Inti Sel

DNA ditemukan di dalam inti sel eukariotik, sedangkan RNA juga ditemukan di dalam inti sel prokariotik.

Pos Terkait:  Cosplay Jadi Wanwan, GPX Funi Banjir Hujatan dari Netizen

23. Pembentukan Struktur Tertier

RNA dapat membentuk struktur tertier yang kompleks, sedangkan DNA tidak dapat melakukan ini secara efektif.

24. Kecepatan

RNA lebih cepat dalam mentransfer informasi genetik dari DNA ke ribosom daripada DNA.

25. Konservasi

Struktur DNA lebih konservatif daripada struktur RNA karena DNA memiliki kemampuan untuk memperbaiki diri.

26. Faktor Transkripsi

RNA memerlukan faktor transkripsi untuk mentranskripsikan DNA, sedangkan DNA tidak memerlukan faktor ini.

27. Jenis Sel

DNA dan RNA ditemukan dalam sel prokariotik dan eukariotik.

28. Jenis Kelainan

Perubahan dalam DNA dapat menyebabkan kelainan genetik, sedangkan perubahan dalam RNA dapat menyebabkan kelainan dalam sintesis protein.

29. Masa Hidup Protein

RNA memiliki masa hidup yang lebih singkat daripada protein yang dihasilkannya, sedangkan protein yang dihasilkan oleh DNA memiliki masa hidup yang lebih panjang daripada RNA.

30. Pengaruh Lingkungan

Lingkungan dapat memengaruhi stabilitas DNA dan RNA. Sinar ultraviolet, zat kimia, dan radiasi dapat merusak DNA dan RNA.

Kesimpulan

Secara umum, DNA dan RNA memiliki perbedaan yang signifikan dalam struktur, fungsi, kestabilan, dan ukuran. Namun, keduanya memiliki peran yang penting dalam pewarisan sifat dan sintesis protein pada makhluk hidup. Dalam pemahaman lebih lanjut tentang perbedaan DNA dan RNA, tabel di atas dapat menjadi referensi yang berguna untuk membantu memahami perbedaan keduanya secara lebih jelas.

close