Caramantap

Resensi Novel Negeri di Ujung Tanduk

×

Resensi Novel Negeri di Ujung Tanduk

Share this article

Judul novel yang satu ini mungkin sudah tidak asing lagi bagi para pecinta karya sastra Indonesia. Negeri di Ujung Tanduk merupakan novel karya penulis terkenal, Tere Liye. Novel yang diterbitkan pada tahun 2011 ini sukses memikat hati pembaca dengan cerita yang menarik, penuh dengan makna, dan memiliki pesan moral yang dalam.

Ringkasan Cerita

Negeri di Ujung Tanduk menceritakan tentang seorang anak bernama Alif. Ia berasal dari keluarga tidak mampu dan tinggal di sebuah kampung kecil di pinggiran kota. Alif sangat mencintai ibunya, namun sayangnya ibunya meninggal dunia akibat penyakit yang dideritanya.

Setelah ibunya meninggal, Alif merasa kesepian dan tidak punya tujuan hidup. Namun, suatu hari ia bertemu dengan seorang gadis bernama Sarah yang menjadi teman dan sahabatnya. Sarah membantu Alif mengatasi kesedihannya dan memberikan semangat baru dalam hidupnya.

Sarah yang pandai berbicara dan memiliki pengetahuan yang luas, memberikan pengaruh besar pada Alif. Ia memperkenalkan Alif pada kehidupan yang lebih baik dan membuka wawasannya tentang dunia luar yang selama ini tidak pernah ia ketahui.

Namun, kebahagiaan Alif dan Sarah tidak berlangsung lama. Mereka harus berhadapan dengan berbagai tantangan dan masalah yang menghadang. Salah satunya adalah ketika ayah Sarah yang seorang wartawan tewas dalam kecelakaan misterius. Sarah yang merasa ayahnya dibunuh, kemudian memutuskan untuk menyelidiki kematian ayahnya tersebut.

Pos Terkait:  Cara Agar Penyimpanan Tidak Penuh di HP Samsung

Karakter Utama

Tere Liye berhasil menciptakan karakter-karakter yang kuat dan memiliki keunikan tersendiri. Berikut adalah beberapa karakter utama dalam novel Negeri di Ujung Tanduk:

1. Alif

Alif merupakan karakter utama dalam novel ini. Ia diceritakan sebagai seorang anak miskin yang sangat mencintai ibunya. Setelah ibunya meninggal, Alif merasa kehilangan arah dan tujuan hidup. Namun, ia berhasil bangkit dan menemukan semangat baru berkat bantuan Sarah.

2. Sarah

Sarah adalah teman Alif yang membantunya mengatasi kesedihan setelah kehilangan ibunya. Ia memiliki pengetahuan yang luas dan pandai berbicara. Sarah membuka wawasan Alif tentang dunia luar dan memperkenalkannya pada kehidupan yang lebih baik.

3. Ayah Sarah

Ayah Sarah adalah seorang wartawan yang tewas dalam kecelakaan misterius. Sarah yang merasa ayahnya dibunuh, kemudian memutuskan untuk menyelidiki kematian ayahnya tersebut. Ayah Sarah digambarkan sebagai sosok yang jujur dan berani.

Pesan Moral

Novel Negeri di Ujung Tanduk memiliki beberapa pesan moral yang dapat diambil. Berikut adalah beberapa di antaranya:

1. Berani Mengambil Risiko

Alif dan Sarah adalah dua karakter utama dalam novel ini yang memiliki keberanian untuk mengambil risiko. Mereka berani menghadapi berbagai tantangan dan masalah yang menghadang, bahkan ketika itu membutuhkan pengorbanan yang besar.

Pos Terkait:  Cara Mengatasi Batasan Usia di YouTube di HP

2. Pentingnya Persahabatan

Sarah menjadi teman dan sahabat Alif yang memberikan semangat baru dalam hidupnya. Persahabatan yang terjalin antara keduanya sangat berarti dan membantu mereka mengatasi kesulitan yang dihadapi.

3. Keadilan dan Kebenaran

Sarah yang merasa ayahnya dibunuh, kemudian memutuskan untuk menyelidiki kematian ayahnya tersebut. Ia memperjuangkan keadilan dan kebenaran, meskipun itu berarti harus berhadapan dengan orang-orang yang kuat dan berpengaruh.

Kesimpulan

Negeri di Ujung Tanduk adalah novel yang sangat layak untuk dibaca oleh semua kalangan. Cerita yang menarik, karakter-karakter yang kuat, dan pesan moral yang dalam membuat novel ini menjadi sebuah karya sastra yang bermutu tinggi. Tere Liye sukses menciptakan sebuah karya yang mampu memikat hati pembaca dan memberikan inspirasi dalam kehidupan sehari-hari.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

close