Jumat, 09 Oktober 2020

Rasulullah s.a.w Mengerjakan Umrah Al-Qada’

Rasulullah s.a.w Mengerjakan Umrah Al-Qada’


Setahun telah berlalu setelah perjanjian Hudaibiyah dimeterai. Kini sudah tiba masanya untuk Rasulullah s.a.w dan para Sahabat kembali ke Mekah untuk menunaikan umrah mereka yang tertangguh dahulu. Baginda menyeru semua yang telah bersama Baginda dalam perjanjian Hudaibiyah turut serta dalam menunaikan umrah kali ini iaitu pada bulan Zulhijah tahun ke 7 Hijrah. Semuanya turut serta melainkan mereka yang telah meninggal dunia bahkan jumlah yang bersama kali ini adalah 2000 orang.


Perjalanan Baginda kali ini dengan membawa kelengkapan senjata bagi persediaan sekiranya pihak Quraisy melakukan sesuatu yang diluar jangkaan. Baginda memulakan ihram umrah dari miqat Zul Hulaifah. Bermula di situ Baginda memulakan talbiah yang diikuti oleh sekalian kaum muslim yang bersamanya. Apabila tiba di Ya’jaj Baginda meninggalkan segala senjata yang dibawa ini kepada Aws Bin Khawli al-Ansari dan 200 orang yang bersamanya. Kemudian Baginda dan para Sahabat memasuki Mekah dengan membawa pedang yang tersarung sebagaimana yang telah dipersetujui dalam perjanjian Hudaibiyah. Lalu Baginda menunggang untanya bernama Qaswa memasuki Mekah.


Pihak Quraisy telah beredar dari Kaabah menuju ke Bukit Qaiqu’an iaitu bukit yang berada di sebelah utara Kaabah. Tujuan mereka adalah untuk melihat rombongan kaum muslimin ini. Lalu mereka berkata sesama mereka, lihatlah rombongan muslimin itu lemah dan letih. Baginda mengarahkan supaya para Sahabat berlari-lari anak pada permulaan tiga pusingan yang pertama dan berjalan pada pusingan yang berikutnya sehingga selesai tawaf. Baginda juga turut mengarahkan agar didedahkan bahu kanan serta meletakkan hujung kain ihram dibahu kiri. Ini bagi membuktikan kaum muslimin gagah serta bukannya lemah dan letih. 


Melihat Baginda dan para Sahabat tawaf pihak Quraisy terpegun kerana menyangka mereka lemah dan letih adalah sesuatu yang meleset. Apabila telah selesai tawaf Baginda menuju ke Safa dan Marwah untuk saie sebanyak tujuh kali. Kemudian Baginda bertahlul dan menyembelih haiwan qurban. Maka selesailah ibadah umrah yang tertangguh setahun yang lalu. Setelah itu barulah rombongan Aws bin Khawli dan 200 orang yang menjaga senjata masuk ke Mekah untuk mengerjakan umrah dan kawalan senjata diambil alih oleh Sahabat yang lain.

Setelah selesai menunaikan umrah dan menyembelih haiwan Qurban Baginda tinggal di Mekah selama tiga hari. Apabila tempoh tiga hari yang dibenarkan dalam perjanjian Hudaibiyah tamat lalu pihak Quraisy telah menghantar wakilnya iaitu Ikrimah untuk meminta Baginda dan rombongannya keluar dari Mekah. Baginda melayan Ikrimah dengan baik dan mempelawanya makanan namun Ikrimah menolak dan meminta Baginda segera keluar dari Mekah dengan cara yang tidak sopan. Kata-kata Ikrimah mengundang kemarahan Saad Bin Ubadah yang menempelak Ikrimah dengan mengatakan ini adalah negeri Rasulullah s.a.w.


Semasa Baginda berada di Mekah Baginda telah bertemu dengan anak perempuan kepada bapa saudaranya iaitu As Syahid Hamzah Bin Abdu Mutalib yang kemudiannya anak ini menjadi perebutan hak penjagaan oleh Jaafar, Ali dan Zaid. Akhirnya Baginda membuat keputusan dengan menyerahkan hak penjagaan kepada Jaafar bin Abi Talib kerana ibu saudaranya bersama Jaafar.


Dalam umrah ini juga Baginda telah mengahwini Maimunah binti al-Harith yang urusan perkahwinan ini telah diuruskan oleh Abbas bin Abdul Mutalib. Seterusnya Maimunah turut serta ikut Baginda kembali ke Madinah. Pelaksanaan ibadah umrah ini dikenali oleh ahli sejarah dengan beberapa nama antaranya Umrah al-Qada', Umrah al-Qadiah, Umrah al-Qisas dan Umrah al-Solh. 


Para Sahabat berasa gembira kerana dapat menunaikan ibadah umrah dengan aman dan tanpa gangguan dari kafir Quraisy. Kesabaran mereka setahun menanti setelah perjanjian Hudaibiyah ternyata satu tindakan yang betul apabila mereka memberikan sepenuh ketaatan atas perintah Allah dan RasulNya. Ini dijelaskan oleh al-Quran;


لَّقَدْ صَدَقَ اللَّهُ رَسُولَهُ الرُّؤْيَا بِالْحَقِّ ۖ لَتَدْخُلُنَّ الْمَسْجِدَ الْحَرَامَ إِن شَاءَ اللَّهُ آمِنِينَ مُحَلِّقِينَ رُءُوسَكُمْ وَمُقَصِّرِينَ لَا تَخَافُونَ ۖ فَعَلِمَ مَا لَمْ تَعْلَمُوا فَجَعَلَ مِن دُونِ ذَٰلِكَ فَتْحًا قَرِيبًا


Maksudnya : Demi sesungguhnya! Allah tetap menyatakan benar RasulNya dalam perkara mimpi itu dengan kenyataan yang sebenar, iaitu sesungguhnya kamu tetap akan memasuki Masjid Al-Haraam insya Allah (pada masa yang ditentukanNya) dalam keadaan aman (menyempurnakan ibadat umrah kamu) dengan mencukur kepala kamu, dan kalau (tidak pun) menggunting sedikit rambutnya, serta kamu tidak merasa takut (akan pengkhianatan musuh sehingga kamu keluar balik dari situ). (Allah menangguhkan berlakunya kenyataan itu) kerana Dia mengetahui (adanya feadah dalam penangguhan itu) yang kamu tidak mengetahuinya. maka Dia menyediakan sebelum (terlaksananya mimpi) itu, satu kemenangan yang dekat (masa berlakunnya). (Surah Fath 48:27)


Manakala di pihak Quraisy pula mereka tidak boleh berbuat apa-apa kepada Baginda dan rombongannya kerana perjanjian yang isi kandungnya dibuat dengan berat sebelah itu tetap dihormati oleh kaum muslimin. Mereka terpaksa patuh dan hanya melihat sahaja segala amalan Baginda dan para Sahabat selama tempoh tiga hari tersebut.



EmoticonEmoticon