Rabu, 30 September 2020

Perjanjian Hudaibiyah | Sulhu Hudaibiyah (bagian 4)

Perjanjian Hudaibiyah 


Ketika para sahabat sukar menerima isi perjanjian antara kaum muslimin dan Quraisy tiba-tiba mereka mendengar satu laungan suara seorang lelaki yang meluru ke khemah kaum muslimin. Mereka perhatikan terdapat rantai yang masih ditangan lelaki ini. Lelaki tersebut adalah Jandal Bin Suhail, iaitu anak lelaki kepada Suhail Bin Amru yang baru sahaja hendak memuktamadkan perjanjian dengan Rasulullah s.a.w.

Suhail Bin Amru mempunyai dua anak lelaki seorang bernama Abdullah Bin Suhail dan seorang lagi Jandal Bin Suhail. Kedua-dua anak lelaki kesayangannya memeluk Islam. Suhail Bin Amru sangat tidak gembira sehingga dia mengurung mereka. Abdullah Bin Suhail yang berani telah mengistiharkan keislamannya sewaktu awal-awal Islam dan beliau telah dihalau oleh bapanya. Beliau pernah berhijrah ke Habsyah dan kembali ke Mekah telah diperdaya dan dikurung oleh bapanya. Apabila Jandal Bin Suhail melihat abangnya diperlaku demikian dia pun menyatakan keislamannya yang selama ini disembunyikan. Akibatnya mereka berdua dikurung dan dirantai. Abdullah Bin Suhail akhirnya berpura-pura mentaatinya bapanya dan turut serta dalam peperangan bersama Quraisy iaitu pertempuran Badar. Namun bila melihat tentera Islam beliau segera bergabung bersama mereka dan meninggalkan Quraisy.

Jandal Bin Suhail yang selama ini tidak dapat bersama kaum muslimin di Madinah telah berjaya melepaskan diri dari kurungannya dan beliau tidak mengetahui perbincangan apa yang berlaku diantara Baginda dan bapanya. Berkata Jandal Bin Suhail kepada Rasulullah s.a.w, “aku datang kepada kamu untuk berhijrah, aku ingin ikut kamu ke Madinah.”

Suhail Bin Amru yang turut berada di situ berkata kepada Baginda, “wahai Muhammad sudah ada perjanjian antara kita kembalikan anak aku ke Mekah.”

Para Sahabat tidak bersetuju untuk mengembalikan Jandal Bin Suhail kepada kaum musyrikin kerana dia sudah muslim dan wajar mendapat perlindungan. Umar al Khattab antara yang paling tidak bersetuju. Maka terjadilah sedikit perdebatan antara mereka. 

Umar al Khattab berkata, “kandungan perjanjian masih belum ditulis sepenuhnya.”

Suhail Bin Amru berkata, “tidak cukupkah perjanjian lisan dengan kamu?”

Bagi meredakan ketegangan ini Baginda berkata, “ya memadai perjanjian dengan lisan dengan kami, bawalah anak kamu.”

Jandal Bin Suhail yang tidak mengerti apa yang berlaku berkata dengan sedihnya, “wahai kaum muslimin apakah kamu mahu aku diseret kembali ke dalam masyarakat musyrikin untuk difitnahkan ke atas agamaku?" 

Baginda berkata kepada Jandal Bin Suhail, "bersabarlah dan bertahanlah wahai Abu Jandal, sesungguhnya Allah sedang memberi ganjaran kepada kamu dan sahabat-sahabat kamu yang lain dari kalangan musthadfin jalan keluar dan kelepasannya.”

Jandal Bin Suhail masih tidak dapat menerima kenyataan, lalu beliau berkata, “wahai Rasulullah bagaimana aku diserahkan kembali kepada orang-orang Quraisy yang mana mereka merosakkan agama aku.”

Peristiwa ini menyentuh hati kaum muslimin, mereka merasa sedih dan menitiskan air mata melihat keadaan Jandal Bin Suhail yang tangannya masih berantai diheret oleh Suhail Bin Amru kembali ke Mekah. Ketika itu bangkitlah Umar al Khattab menghampiri Jandal Bin Suhail sambil berkata kepadanya, "sabar sahajalah wahai Abu Jandal, kaum musyrikin darah mereka sama seperti darah anjing.” 

Umar al Khattab mendekatkan hulu pedangnya kepada Abu Jandal, dengan harapan beliau merampas pedang Umar al Khattab dan mengambil peluang membunuh bapanya. Tetapi Jandal Bin Suhail terasa berat untuk bertindak hingga di bawa kembali ke Mekah.

Sudahlah perjanjian ini mengecewakan kini peristiwa dihadapan para sahabat bertambah lagi satu kekecewaan. Mereka merasa hairan dengan tindakan Baginda. Maka bermulalah pertanyaan demi pertanyaan kepada Baginda. 

Umar al Khattab menemui Baginda untuk bertanya hal yang menyebabkan hatinya dan para sahabat yang lain tidak tenang. Antara perkara besar yang mereka tidak gembira adalah perjanjian ini menyebabkan mereka yang sudah dalam ihram tidak boleh masuk ke Mekah untuk mengerjakan umrah dan perlu kembali ke Madinah. Manakala Baginda yang sentiasa berada dilandasan kebenaran kini tunduk dengan desakan kebatilan oleh Quraisy. Ianya seolah-oleh telah merendahkan Islam dalam menghadapi golongan kafir Quraisy. Akal mereka tidak dapat menerima tindakan dan persetujuan Baginda. Lalu Umar al Khattab bertemu Baginda.

Berkata Umar al Khattab, “wahai Rasulullah s.a.w, tidakkah kita ini diatas kebenaran dan mereka di atas kebatilan". 

Lalu dijawab oleh Baginda, "bahkan". 

Berkata Umar al Khattab lagi, "tidakkah para syuhada kita di dalam syurga dan yang mati dikalangan mereka di dalam neraka?" 

Dijawab Baginda, "bahkan". 

Kemudian Umar al Khattab meneruskan, "kalaulah demikian mengapa kita membenarkan kerendahan kepada agama kita dan hendak pulang pula. Kenapa Allah menghukum di antara kita dan mereka sebegini rupa?" 

Baginda kemudian menjelaskan, "wahai anak al-Khattab! Aku ini Rasulullah, utusan Allah, mustahil aku menderhakaiNya, Dialah Pembantuku, Dia tidak akan membiarkanku dan mengabaikan aku sama sekali". 

Umar yang masih tidak berpuas hati terus bertanya, "tidakkah tuan hamba menceritakan kepada kita semua bahawa kita akan menziarahi Baitullah al-Haram dan bertawaf di sekelilingnnya?" 

Pertanyaan Umar dijawab Bagainda, "bahkan! Apakah aku katakan pada tahun ini? 

Jawab Umar: "Tidak". 

Kemudian berkata Baginda, “tetapi kamu akan menziarahinya dan bertawaf di sekelilingnya". 

Umar al Khattab kemudiannya beredar dengan hati yang masih tidak tenang lalu beliau bertemu dengan Abu Bakar. Beliau mengutarakan soalan yang sama kepada Abu Bakar.

Abu Bakar menenangkan Umar al Khattab dengan berkata, "Umar! Kamu mestilah berpegang dengannya hingga ke akhir hayatmu, demi Allah sesungguhnya Baginda adalah Rasulullah s.a.w. yang berada di atas kebenaran.” 

Tidak lama seleps itu Allah menerunkan wahyunya dalam al Quran dari surah Fath ayat 1,
إِنَّا فَتَحْنَا لَكَ فَتْحًا مُبِينًا

Maksudnya : Sesungguhnya Kami telah membuka bagi perjuanganmu (wahai Muhammad) satu jalan kemenangan yang jelas nyata. (Fath 48:1)

Apabila ayat ini diturunkan maka Baginda menyampaikan ayat ini kepada Umar al Khattab. Lalu beliau bertanya, "wahai Rasulullah s.a.w. apakah ianya kemenangan?" 

Berkata Baginda, "Ya". 

Mendengar jawapan ini jiwa Umar al Khattab menjadi tenang. Malah beliau merasa menyesal dan berdukacita di atas sikapnya terhadap Baginda. Bagi menebus kembali kesilapannya maka beliau telah mengatakan untuk berazam melakukan kerja-kerja amal, terus bersedekah, berpuasa, sembahyang serta memerdekakan hamba-hamba sahaya bagi menggantikan tindakan pada hari tersebut. Ini dilakukan kerana beliau takut di atas keceluparan kata-katanya itu. Beliau berharap semuga semuanya itu hanyalah untuk kebaikan semata-mata. 

Kini isi perjanjian telah dimuktamadkan, para Sahabat Baginda masih serba salah dan kecewa. Tanah Haram hanyalah beberapa langkah sahaja dari mereka. Pakaian ihram masih kekal ditubuh mereka. Kerinduan terhadap kampung halaman iaitu Mekah amat menggamit jiwa keinginan utuk tawaf di Kaabah menyelubungi hati mereka.

Baginda menemui semua rombongan muslimin dan menyeru mereka untuk bertahalul (mencukur atau mengunting rambut) serta menyembelih korban. Seruan Baginda tidak disambut oleh para Sahabat semuanya tidak berganjak. Baginda menyeru sehingga tiga kali namun semuanya masih tidak menyahut. Baginda merasa hairan dan sedih melihat para Sahabat tidak mematuhi Baginda, lalu Baginda masuk ke khemah dalam menemui isterinya Ummu Salamah. Baginda menceritakan kepada isterinya perihal sahabat-sahabat yang tidak menurut kata-kata Baginda. Berkata Ummu Salamah,

"Apakah tuan hamba mahu mereka semua lakukan itu?" Ayuh Rasulullah s.a.w. sembelihkan qurban itu tanpa menyebut apa-apa suruhan pun kemudian jemput tukang cukur mencukur rambut tuan hamba". 

Mendengar kata-kata Ummu Salamah, maka Baginda keluar dari khemahnya dan terus menyembelih qurban dan menyuruh dicukur rambutnya. Apabila para Sahabat melihat Baginda melakukannya maka mereka semua segera bercukur dan ada yang bergunting.

Melihat para Sahabat bercukur maka berkatalah Baginda, “Allah merahmati mereka yang bercukur.”

Kemudian para Sahabat berkata, “dan mereka yang bergunting ya Rasullullah.”

Baginda berkata, “Allah merahmati mereka yang bercukur.”

Para Sahabat berkata lagi, “dan mereka yang bergunting ya Rasulullah.”

Baginda mengulangi berkata, “Allah merahmati mereka yang bercukur.”

Para Sahabat berkata lagi, “dan mereka yang bergunting ya Rasulullah.”

Kemudian barulah Baginda berkata, “dan juga mereka yang bergunting.”

Sebanyak 70 ekor unta disembelih dan seekor unta untuk 7 bahagian. Baginda juga turut menyembelih seekor unta yang pernah menjadi kepunyaan Abu Jahal yang kini telah menjadi harta rampasan perang. Para Sahabat akhirnya menerima keputusan perjanjian Baginda dan mereka tinggal beberapa hari di Hudaibiyah sebelum berangkat ke Madinah. Wahyu Allah turun bagi mengembirakan mereka dengan janji kemenangan.

إِنَّا فَتَحْنَا لَكَ فَتْحًا مُبِينًا (١) لِيَغْفِرَ لَكَ اللَّهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِكَ وَمَا تَأَخَّرَ وَيُتِمَّ نِعْمَتَهُ عَلَيْكَ وَيَهْدِيَكَ صِرَاطًا مُسْتَقِيمًا (٢)وَيَنْصُرَكَ اللَّهُ نَصْرًا عَزِيزًا (٣)هُوَ الَّذِي أَنْزَلَ السَّكِينَةَ فِي قُلُوبِ الْمُؤْمِنِينَ لِيَزْدَادُوا إِيمَانًا مَعَ إِيمَانِهِمْ وَلِلَّهِ جُنُودُ السَّمَاوَاتِ وَالأرْضِ وَكَانَ اللَّهُ عَلِيمًا حَكِيمًا (٤)
 (Fath Ayat 48:1-4)

Maksudnya : (1) Sungguh, Kami telah memberikan kepadamu kemenangan yang nyata. (2) Agar Allah memberikan keampunan kepadamu (Muhammad) atas dosamu yang lalu dan yang akan datang serta menyempurnakan nikmat-Nya atasmu dan menunjukimu ke jalan yang lurus, (3) dan agar Allah menolongmu dengan pertolongan yang kuat (banyak). (4) Dialah yang telah menurunkan ketenangan ke dalam hati orang-orang mukmin untuk menambah keimanan atas keimanan mereka (yang telah ada). Dan milik Allahlah bala tentera langit serta bumi dan Allah Maha Mengetahui lagi Maha bijaksana.

Kini semua rombongan Baginda merasa tenteram dengan perjanjian Hudaibiyah. Jaminan dari Allah dan Rasulnya dipegang erat oleh kaum muslimin. Mereka adalah menusia yang hebat yang meletakkan iman mengatasi apa yang difikirkan secara logika akal mereka.


EmoticonEmoticon