Rabu, 30 September 2020

Perjanjian Hudaibiyah | Sulhu Hudaibiyah (bagian 3)

Perjanjian Hudaibiyah 


Golongan muda tidak mahu menerima perjanjian damai yang telah dicadangkan oleh pemimpin Quraisy yang lebih tua. Mereka lebih cenderung untuk berperang maka mereka telah merancang untuk mecari jalan agar peperangan tetap akan berlaku. Lalu mereka mengumpul seramai 70 ke 80 orang untuk melakukan serangan hendap pada waktu malam ke khemah-khemah rombongan muslimin. Pada malam hari tersebut mereka telah cuba memasuki khemah-khemah muslimin namun tindakan mereka telah dikesan oleh Muhammad Bin Salamah iaitu ketua pengawal yang bertugas pada malam tersebut. Kesemua mereka telah dikepung dan ditangkap serta dibawa ke hadapan Baginda.

Berita tentang penangkapan mereka telah sampai ke pengetahuan Quraisy. Lalu pihak Quraisy segera membuat persiapan untuk berperang. Manakala Rasulullah s.a.w. berkata kepada pemuda Quraisy yang ditangkap, “kami datang bukan untuk berperang kami hanya mahu melakukan Umrah maka biarlah kami melakukan Umrah.”

Seterusnya Baginda mengarahkan kesemua yang ditangkap dibebaskan. Apabila kesemua mereka kembali semula bertemu pemimpin Quraisy maka yakinlah mereka memang rombongan kaum muslimin memang tidak niat untuk berperang dan hanya satu tujuan sahaja untuk mengerjakan umrah. Al Quran menceritakan tindakan musuh yang sentiasa merancang untuk melakukan kerosakan kepada umat Islam tetap mendapat pertolongan Allah. Lihat firman Allah,

وَهُوَ الَّذِي كَفَّ أَيْدِيَهُمْ عَنْكُمْ وَأَيْدِيَكُمْ عَنْهُمْ بِبَطْنِ مَكَّةَ مِنْ بَعْدِ أَنْ أَظْفَرَكُمْ عَلَيْهِمْ ۚ وَكَانَ اللَّهُ بِمَا تَعْمَلُونَ بَصِيرًا

Maksudnya : Dan Dialah yang telah menahan tangan mereka (yang musyrik) daripada melakukan perkara yang buruk terhadap kamu dan tangan kamu daripada berbuat demikian kepada mereka di kawasan Mekah, sesudah Dia menjadikan kamu dapat menewaskan mereka. Dan (ingatlah), Allah adalah Maha Melihat akan segala yang kamu kerjakan. (Fath 48:24)

Baginda Rasulullah s.a.w menukar pula strategi dari menerima wakil Quraisy kepada menghantar wakil dari kalangan muslimin untuk bertemu dan berbincang sendiri dengan ketua Qurasisy iaitu Abu Sufyan Bin Umayyah. Seterusnya Baginda memanggil Umar al Khattab dan mencadangkan agar beliau menjadi wakil untuk bertemu Abu Sufyan Bin Umayyah. Namun Umar al Khattab berkata kepada Baginda, “ wahai Rasulullah s.a.w, kamu mengetahui bahawa aku ini seorang yang paling keras ke atas orang-orang Quraisy. Bahkan sudah tidak ada lagi kaumku di Mekah yang boleh melindungi aku. Jika mahu dihantar wakil bertemu Quraisy hantarlah seorang yang berkedudukan dan yang ada pembela di Mekah.”

Lalu bertanya Baginda, “siapakah orang itu.”

Jawab Umar, Uthman Bin Atfan kerana beliau dari keturunan Umayyah dan Abu Sufyan juga dari keturunan Umayyah.”

Cadangan Umar al Khattab diterima Baginda, maka dihantarlah Uthman Bin Affan untuk bertemu Abu Sufyan. Apabila Uthman Bin Affan sampai lalu Abu Sufyan menyambutnya dan memuliakannya. Beliau lantas mempelawa Uthman Bin Afffan untuk melakukan tawaf. Namun berkata Utman Bin Affan, “aku tidak akan tawaf melainkan Muhammad yang tawaf dahulu.”

Abu Sufyan meminta Utman Bin Affan untuk tinggal bersamanya dan tidak mahu Uthman Bin Affan kembali ke khemahnya sewaktu beliau pergi berbincang dengan pemimpin Quraisy. Kelewatan kembalinya Uthman telah meresahkan para Sahabat sehingga mereka khuatir sesuatu yang buruk menimpa beliau.

Keadaan semakin cemas. Apakah tindakan yang diambil oleh Baginda dalam situasi ini? 

Uthman Bin Affan masih tidak kembali dari bertemu pemimpin Quraisy, lalu tersebarlah berita kononya Uthman Bin Affan telah dibunuh. Berita ini sampai juga kepada rombongan muslimin sehingga Baginda memanggil semua kaum muslimin yang bersamanya untuk berikrar dan membuat janji setia bersama Baginda untuk tetap tidak berundur walau apa keadaan sekali pun. Maka para sahabat segera mengerumuni Baginda untuk menyatakan ikrar dan berjanji bersama Baginda iaitu taat setia, tidak akan lari walaupun terpaksa berperang dan sanggup mati bersama.

Disebut dalam sirah orang pertama yang membuat ikrar dan perjanjian adalah Abu Sinan al Usdi, Salamah Bin Akwa dan seterusnya para sahabat yang lain. Apabila semua telah selesai melakukan ikrar dan perjanjian Baginda melihat Salamah Bin Akma berehat. Baginda memanggil Salamah Bin Akma untuk melaksanakan janjinya namun dijawab oleh beliau, “aku sudah berikrar dan berjanji ya Rasulullah s.a.w.”

Berkata Baginda, “sekali lagi wahai Salamah.”

Baginda mahu Salamah berjanj sekali lagi kerana beliau mempunyai kemampuan dan kepakaran perang melebihi orang lain. Pengajarannya adalah, hukum harus untuk mengulang-ulang perjanjian. Kini semua sahabat telah selesai mentaati Baginda dengan melakukan ikrar dan perjanjian kecuali seorang munafik yang bernama Jad Bin Qais yang bersembunyi disebalik unta merahnya.

Kemudian Baginda bersabda dengan meletakkan tangan kirinya keatas tangan kanannya, “ini tangan ganti bagi tangan Uthman.” Iaitu Baginda mewakili Uthman Bin Affan bagi membuat perjanjian.

Apabila selesai tiba-tiba Uthman Bin Afffan pun sampai kemudian beliau pun segera melafazkan ikrar dan janji bersama. Perjanjian ini dilakukan dibawah sebatang pohon dan perjanjian ini dinamakan al-Ridwan. Seterusnya Baginda bersabda, “semua yang melaksanakan perjanjian di bawah pohon ini akan masuk syurga kecuali tuan punya unta merah.” (Iaitu Jad Bin Qais).

Wahyu Allah bersama mereka sebagaimana firman Allah dalam surah Fath ayat 10 dan 18,

إِنَّ الَّذِينَ يُبَايِعُونَكَ إِنَّمَا يُبَايِعُونَ اللَّهَ يَدُ اللَّهِ فَوْقَ أَيْدِيهِمْ ۚ فَمَنْ نَكَثَ فَإِنَّمَا يَنْكُثُ عَلَىٰ نَفْسِهِ ۖ وَمَنْ أَوْفَىٰ بِمَا عَاهَدَ عَلَيْهُ اللَّهَ فَسَيُؤْتِيهِ أَجْرًا عَظِيمًا

Maksudnya : Sesungguhnya orang-orang yang memberi pengakuan taat setia kepadamu (wahai Muhammad untuk berjuang menentang musuh), mereka hanyasanya memberikan pengakuan taat setia kepada Allah. Allah mengawasi keadaan mereka memberikan taat setia itu (untuk membalasnya). Oleh itu, sesiapa yang tidak menyempurnakan janji setianya maka bahaya tidak menyempurnakan itu hanya menimpa dirinya dan sesiapa yang menyempurnakan apa yang telah dijanjikannya kepada Allah, maka Allah akan memberi kepadanya pahala yang besar. (Fath 48:10)

۞ لَقَدْ رَضِيَ اللَّهُ عَنِ الْمُؤْمِنِينَ إِذْ يُبَايِعُونَكَ تَحْتَ الشَّجَرَةِ فَعَلِمَ مَا فِي قُلُوبِهِمْ فَأَنْزَلَ السَّكِينَةَ عَلَيْهِمْ وَأَثَابَهُمْ فَتْحًا قَرِيبًا

Maksudnya : Demi sesungguhnya! Allah redha akan orang-orang yang beriman, ketika mereka memberikan pengakuan taat setia kepadamu (wahai Muhammad) di bawah naungan pohon (yang termaklum di Hudaibiyah) maka (dengan itu) ternyata apa yang sedia diketahuiNya tentang (kebenaran iman dan taat setia) yang ada dalam hati mereka, lalu Dia menurunkan semangat tenang tenteram kepada mereka dan membalas mereka dengan kemenangan yang dekat masa datangnya. (Fath 48:18) 

Pihak Quraisy merasa gentar mendengar berita ikrar dan perjanjian rombongan kaum muslimin. Perjanjian dengan Baginda bukan satu janji yang boleh dipandang ringan. Bahkan telah sampai berita bagaimana taatnya para Sahabat kepada Baginda melebihi taatnya rakyat kepada mana-mana Raja yang hebat ketika itu. Ketakutan Quraisy menyebabkan mereka segera mengutus utusan untuk berdamai.

Pihak Quraisy telah menghantar wakilnya iaitu Suhail bin Amru untuk berunding dengan Rasulullah s.a.w. Apabila melihat Suhail Bin Amru, lalu Baginda berkata, “Allah mempermudahkan urusan kamu.”

Suhail bin Amru adalah pemimpin Bani Amir, beliau juga dikenali dengan panggilan Abu Yazid. Beliau adalah seorang yang mempunyai kemuliaan dan kedudukan tinggi di kalangan kaum Quraisy. Pernah ditawan dalam perang Badar dan dibebaskan dengan bayaran tebusan. Ada riwayat yang mengatakan Umar Al Khattab pernah berkata untuk mencabut gigi Suhail Bin Amru semasa ditawan agar beliau tidak lagi membuat fitnah. Namun Baginda menegahnya dan berkata “mungkin satu hari nanti giginya akan membuat kamu senang.” 

Seterusnya Baginda berkata, marilah ditulis ketetapan antara kamu dan kami.” Lalu Baginda memangil Ali untuk menuliskan isi perjanjian antara kaum muslimin dengan Quraisy. Berkata Baginda, “tulislah Bismillahirrahmanirrahim.” 

Pantas berkata Suhail, “adapun Ar-Rahman, demi Allah aku tidak tahu apa ini, tetapi tulislah ‘Bismikallahumma’ sebagaimana biasa yang kami tulis.” 

Mendengar kata-kata Suhail maka rombongan muslimin membantah, “jangan ditulis kecuali Bismillahirrahmanirrahim.”

Namun Baginda berkata, “tulislah ‘Bismikallahumma,” kemudian Baginda menambahkan, “inilah yang disepakati oleh Muhammad Rasul Allah.”

Namun sekali lagi Suhail menolak, “demi Allah, kalau kami tahu engkau adalah Rasul Allah tentulah kami tidak menghalangi kamu dari Baitullah dan tidak pula memerangimu. Lalu berkata Suhail, “tulislah Muhammad bin ‘Abdullah.”

Mendengar kata Suhail Baginda berkata, “demi Allah, sungguh aku adalah Rasul Allah walaupun kamu mendustakanku, tulislah Muhammad bin Abdullah.”

Seterusnya Baginda berkata, “iaitu agar kamu membiarkan kami tawaf di Kaabah.” 

Sekali lagi Suhail segera menolak, “demi Allah, (kalau demikian) tentulah orang-orang Arab akan mengatakan kami ditekan (kalah). (Tidak), tapi tahun depan.” Lalu keputusan ini dituliskan.

Maka berkata Suhail pula, “tidak ada yang datang kepadamu seorang lelaki dari kami meskipun dia sama iman denganmu melainkan mesti dikembalikan kepada kami.”

Kali ini rombongan muslimin amat tidak puas hati dan berkata, “Maha Suci Allah, bagaimana mungkin dia dikembalikan kepada kaum musyrikin padahal dia datang sebagai muslim.”

Melihat keadaan ini Baginda berkata, “sesiapa yang datang dari pihak mereka hendaklah kita pulangkan kepada mereka manakala yang datang dari pihak kita kepada mereka tidak akan dikembalikan kepada kita. Kemudian berkata Baginda, “semoga Allah berikan kepadanya jalan keluar dan kelapangan.”

Secara ringkas perjanjian yang telah dipersetujui adalah seperti berikut:

1. Tidak berlaku peperangan antara kaum muslimin dan penduduk Quraisy selama 10 tahun sehingga semua orang merasa aman.

2. Tahun ini rombongan muslimin tidak boleh memasuki Mekah untuk ibadah umrah tetapi hanya dibenarkan pada tahun hadapan. Rombongan umrah pada tahun hadapan mesti tidak membawa senjata kecuali pedang yang bersarung. Mereka hanya boleh berada di Mekah tidak melebihi 3 hari.

3. Sesiapa sahaja yang datang ke Madinah dari penduduk Mekah mesti dikembalikan ke Mekah. Manakala sesiapa yang datang ke Mekah dari penduduk Madinah (muslim) tidak boleh dikembalikan ke Madinah.

4. Kabilah yang lain berhak menjadi sekutu Baginda atau Quraisy.

5. Kesepakatan ini disetujui kedua belah pihak dan tidak boleh ada pengkhianatan serta perlanggaran.

Perjanjian ini sangat berat sebelah dan rombongan kaum musimin amat tidak selesa serta tidak berpuas hati. Bagaimana Baginda mengatasi masalah ini?,,simak dibagian selanjutnya!


EmoticonEmoticon